Selamatkan Bisnis Ayah Pria ini Pilih Putus Kuliah dan Berhasil Jadi Miliarder

BISNIS HOT NEWS
20171124-pekerjaan rumah tangga yang menguras tenaga adalah mencuci pakaian
Daripada cape-cape setiap hari, belum lagi ditambah pekerjaan kantor, laundry kiloan rumahan yang dekat dengan tempat tinggal Anda bisa jadi pilihan.

“Saya tidak ingin nama ayah saya ternoda, ”kata Yaakoub Hijazi, presiden Paterson, Star Laundry yang berbasis di New Jersey.

Ketika ayahnya, Youssef, meninggal pada 2011, empat bulan setelah didiagnosis menderita kanker paru-paru, Hijazi adalah seorang mahasiswa berusia 19 tahun di Montclair State University.

Dikutip dari Forbes, Minggu (16/2/2020), dia segera mengetahui bahwa bisnis laundry dan dry cleaning komersial ayahnya senilai USD 4 juta berada di ambang kehancuran. “Ketika Anda bangkrut, nama baik Anda dapat hancur,” katanya.

Jadi Hijazi, kini berusia 27 tahun, meninggalkan sekolahnya untuk menyelamatkan Star Laundry. “Saya membuang buku teks saya, yang agak berlebihan,” katanya.

“Aku bilang pada ibuku tidak mungkin aku bisa kembali bersekolah.”

Steam Laundry Lebih Sehat dan Aman untuk Cucian Pakaian Bayi
Steam Laundry Lebih Sehat dan Aman untuk Cucian Pakaian Bayi

Sejak itu, Hijazi, yang berada dalam daftar Forbes 30 Under 30 di sektor Manufacturing & Industry ini tidak hanya melindungi warisan ayahnya, tetapi juga dia membangun bisnis menjadi pembangkit tenaga listrik di dunia yang sangat erat dengan para pencuci hotel di New York.

Hari ini, Star Laundry membersihkan seprai dan handuk untuk lebih dari 100 hotel di sekitar 800 hotel, termasuk Conrad New York dan W Times Square. Berdasarkan perkiraan Forbes.

Itu menangani sebanyak 40 persen dari cucian yang dihasilkan oleh hotel-hotel di kota, dan menghasilkan sekitar USD 70 juta per tahun dalam pendapatan.

Tambahan usaha lain Hijazi, termasuk real estate di New Jersey dan manufaktur linen di Benin, Afrika, dan pendapatan tahunan grup bisnisnya mendekati USD 120 juta.


Menghadapi Persaingan

Laundry adalah bisnis yang kejam, dengan harga 30 sen hingga 45 sen per pon di New York. Pemotongan harga untuk mendapatkan pangsa pasar merajalela.

Prestige Industries, yang pernah menjadi pesaing terbesar Hijazi, mengajukan kebangkrutan pada tahun 2017, dan asetnya kemudian dibeli oleh perusahaan ekuitas swasta yang memiliki perusahaan binatu PureTex Solutions.

“Seluruh pasar memperebutkan 200 hotel yang sama,” kata Sang Cho, CEO Prestige hingga 2012, yang mendirikan Cooperative Laundry pada 2018.

“Kami telah mendengar beberapa pesaing kami menawar di bawah 27 atau 28 sen per pon, yang merupakan penawaran gila.”

Hijazi, yang memiliki 100 persen saham Star, membujuk pelanggan dengan menelepon secara pribadi (mulai pukul 3:30 pagi) dan menetapkan tarif dalam kisaran menengah ke atas untuk menarik hotel sambil mempertahankan profitabilitas.

“Titik penjualan kami adalah kualitas,” katanya. “Itu sebabnya kita tidak punya salesman.”

Ilustrasi Laundry
Ilustrasi laundry. (iStock)

Ketika Hijazi mengambil alih bisnis, dia dipukul dengan banyak beban. “Dan ketika Anda berusia 19 tahun, orang tidak akan mendengarkan apa yang Anda katakan,” kenangnya.

Perusahaan menghadapi krisis uang tunai, gadai sewer, gadai pajak, dan denda dari Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja federal. Hijazi meminjam USD 300.000 atau sekitar Rp4,1 miliar untuk melunasi semuanya, meninggalkan bisnis dry-cleaning menengah dan menyewa konsultan OSHA untuk mengatasi masalah keamanan.

Memanggil hotel, ia menggunakan masa mudanya sebagai titik penjualan. Dia menandatangani DoubleTree di Lexington pada tahun 2012, kemudian berbicara dengan hotel-hotel lain, termasuk Westin Times Square

“Hotel menyadari bahwa mereka memangkas biaya laundry merkea untuk keperluan layanan sampah.”


Bisnisnya Sekarang

Don Fraser, seorang eksekutif hotel senior kemudian mengelola hotel Park Central dan WestHouse, memilih Star pada tahun 2016 untuk menangani hampir 5 juta pound laundry mereka setahun. “Dia — saya tidak ingin pilih-pilih, tetapi dia sangat selektif [tentang] hotelnya,” kata Fraser.

Meskipun terletak di New Jersey, Hijazi berfokus pada hotel-hotel besar dan mewah di Manhattan, di mana tingkat huniannya tinggi dan stabil. Itu membantu melindungi dia dari tekanan harga dan membiarkannya menciptakan efisiensi rute pengiriman.

Berjam-jam memakan waktu. Hijazi sedang dalam pembicaraan untuk menjual Star Laundry. Dia menolak untuk membahas detail, tetapi Forbes memperkirakan bisnisnya bisa bernilai setidaknya USD 150 juta atau sekitar Rp 2 triliun.

“Ketakutan terbesar adalah menjual apa yang ayahku telah rintis. Ini adalah persoalan emosional,” katanya.

Leave a Reply