Riset Ini Ungkap Penyebab Virus Corona COVID-19 Mudah Menginfeksi Manusia

HOT NEWS KESEHATAN
Ilustrasi Virus Corona 2019-nCoV (Public Domain/Centers for Disease Control and Prevention's Public Health Image)
Ilustrasi Virus Corona 2019-nCoV (Public Domain/Centers for Disease Control and Prevention’s Public Health Image)

Protein yang digunakan Virus Corona untuk menempel pada sel manusia memiliki “punggungan” rapat yang memungkinkannya melekat lebih kuat pada sel manusia daripada virus serupa. Fitur ini memungkinkannya menginfeksi manusia secara lebih baik dan menyebar lebih cepat, menurut sebuah studi baru.

Virus Corona Baru, SARS-CoV-2, menempel pada sel manusia melalui apa yang disebut “protein runcing (spike protein)” menurut laporan Live Science sebelumnya.

Setelah protein runcing berikatan dengan reseptor sel manusia –protein pada permukaan sel yang berfungsi sebagai pintu masuk ke dalam sel– membran virus bergabung dengan membran sel manusia, memungkinkan genom virus untuk masuk ke dalam sel manusia.

Semua Virus Corona menempel pada sel manusia melalui protein runcing, tetapi tiap virus yang berbeda memiliki protein runcing dengan struktur yang berbeda. Pada Februari 2020, sekelompok peneliti di University of Texas di Austin dan National Institutes of Health memetakan struktur molekul protein runcing Virus Corona Baru, menurut laporan itu.

Sekarang, sekelompok peneliti lain menggunakan sinar-X untuk mengeksplorasi lebih lanjut protein runcing Virus Corona dan reseptor sel manusia yang diikatnya.

Tujuan mereka adalah untuk memahami mengapa protein runcing Virus Corona ini sangat baik dalam menginfeksi sel, dibandingkan dengan virus lain yang serupa, yang dikenal sebagai SARS-CoV, yang menyebabkan wabah sindrom pernafasan akut akut (SARS) pada tahun 2003.

Temuan ini dipublikasikan pada 30 Maret 2020 di jurnal Nature.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.2 dari 3 halaman


Sama-Sama Mengikat

virus corona covid-19
ilustrasi virus corona covid-19/photo copyright by Shutterstock

Menurut penelitian itu, baik SARS-CoV dan SARS-CoV-2 mengikat ke reseptor manusia yang sama, yang dikenal sebagai ACE2. Mereka menemukan bahwa beberapa mutasi genetik memicu protein runcing SARS-CoV-2 untuk mengembangkan “punggungan” molekuler yang lebih padat daripada SARS-CoV, menurut sebuah pernyataan dari University of Minnesota.

Struktur yang lebih ringkas ini, dan beberapa perbedaan kecil lainnya, memungkinkan SARS-CoV-2 menempel lebih kuat pada reseptor ACE2 manusia, sehingga memungkinkannya untuk menginfeksi sel yang lebih baik dan dengan demikian menyebar lebih cepat daripada Virus Corona SARS, menurut pernyataan tersebut.

“Secara umum, dengan mempelajari fitur struktural apa dari protein virus yang paling penting dalam menjalin kontak dengan sel manusia, kita dapat merancang obat yang mencari mereka dan memblokir aktivitas mereka – seperti mengacaukan radar mereka,” Fang Li, seorang profesor di Departemen Ilmu Hewan dan Biomedis di University of Minnesota, mengatakan dalam pernyataan.

Dengan mempelajari secara spesifik virus ini dan bagaimana ia melekat pada sel, para peneliti juga memperoleh beberapa wawasan tentang bagaimana virus itu dapat melompat dari hewan ke manusia.

Mereka menemukan bahwa Virus Corona kelelawar juga berikatan dengan reseptor ACE2, tetapi dalam ikatan yang buruk. Beberapa mutasi bisa meningkatkan kemampuan virus kelelawar untuk menempel pada reseptor manusia, memungkinkan lompatan ke manusia, menurut pernyataan itu.

Para peneliti juga menganalisis struktur protein runcing trenggiling, yang bisa menjadi inang antara kelelawar dan manusia, menurut laporan Live Science sebelumnya.

Mereka menemukan bahwa salah satu Virus Corona trenggiling berpotensi mengikat reseptor manusia, mendukung gagasan bahwa trenggiling adalah inang perantara virus. Tetapi hipotesis itu “perlu diverifikasi secara eksperimental,” tulis mereka dalam penelitian tersebut.

Leave a Reply