Penyebab Resesi Seks di Jepang hingga Meningkatnya Jumlah Perawan

HOT NEWS LIFESTYLE
Kimono di Kuil Sensoji
Gambar pada 21 Oktober 2019 menunjukkan sejumlah perempuan mengenakan pakaian tradisional Jepang, kimono, saat mengunjungi kuil Senso-ji di Tokyo. Sensoji Temple merupakan salah satu kuil tertua di Jepang yang terletak di Asakusa. (Anne-Christine POUJOULAT / AFP)

Resesi seks atau menurunnya hasrat kaum muda berhubungan seksual terjadi di Jepang. Negeri Matahari Terbit itu kini jadi negara dengan tingkat kesuburan terendah di Bumi.

Sebuah studi baru menemukan bahwa proporsi usia 30-an orang dewasa di Jepang yang tidak pernah melakukan hubungan heteroseksual terus meningkat. Hampir 25 persen wanita berusia antara 18 dan 39 tahun dilaporkan perawan pada 2015 – naik dari 21,7 persen dari 1992.

Di antara laki-laki dari kelompok usia yang sama, jumlah perawan meningkat dari 20 persen menjadi 25,8 persen. Data tersebut berasal dari Survei Kesuburan Nasional Jepang, yang dilakukan setiap lima tahun dan dipublikasikan di BMC Public Helath.

Ia menemukan korelasi antara jenis kelamin dan pendapatan, dengan laki-laki yang berada dalam penghasilan rendah hingga 20 kali lebih kecil untuk melakukan hubungan seks pada usia 40 tahun.

Sebagai perbandingan, pria yang tinggal di kota-kota besar dan memiliki pekerjaan tetap lebih cenderung melakukan hubungan seks.

“Meskipun diskusi tentang sebab dan akibat menjadi sangat kompleks ketika mempertimbangkan siapa yang menjadi berpengalaman secara seksual dan yang tetap perawan, kami menunjukkan bahwa pengalaman kurang heteroseksual setidaknya sebagian merupakan masalah sosial-ekonomi untuk pria. Sederhananya, pembicaraan uang,” kata Cyrus Ghaznavi, penulis utama penelitian ini, seperti dikutip dari News.com.au, Senin (4/11/2019).


Sisi Wanita Jepang

Kimono di Kuil Sensoji
Gambar pada 21 Oktober 2019 menunjukkan sejumlah perempuan mengenakan pakaian tradisional Jepang, kimono, saat mengunjungi kuil Senso-ji di Tokyo. Sensoji Temple merupakan salah satu kuil tertua di Jepang yang terletak di Asakusa. (Anne-Christine POUJOULAT / AFP)

Tetapi bagi wanita Jepang itu adalah cerita yang berbeda. Mereka cenderung menjadi perawan jika menghasilkan lebih sedikit uang. Para peneliti mengatakan ini mungkin karena mereka adalah ibu rumah tangga yang sudah menikah.

Sampai batas tertentu, ini adalah masalah yang tersebar luas. Sebuah laporan Washington Post dari 2018 menemukan bahwa jumlah orang Amerika yang tidak berhubungan seks telah mencapai “tertinggi sepanjang masa”.

Tapi tetap saja, jumlah perawan di Jepang tidak biasa dibandingkan dengan sebagian besar negara maju lainnya.

Negara ini memiliki populasi yang paling cepat menua di dunia, dan angka kelahiran saat ini hanya 1,44 anak per wanita –jauh di bawah apa yang dibutuhkan negara untuk mempertahankan populasinya.

Ini menyisakan kelompok pekerja yang menyusut yang tersisa untuk menjaga populasi yang semakin tua, yang menambah hambatan bagi seks.


Penyebab Resesi Seks

Kimono di Kuil Sensoji
Gambar pada 21 Oktober 2019 menunjukkan sejumlah perempuan mengenakan pakaian tradisional Jepang, kimono, saat mengunjungi kuil Senso-ji di Tokyo. Sensoji Temple merupakan salah satu kuil tertua di Jepang yang terletak di Asakusa. (Anne-Christine POUJOULAT / AFP)

Ada teori-teori lain mengapa orang-orang di Jepang tidak melakukan hubungan seks. Mulai dari budaya kerja yang sangat melelahkan, dan tekanan sosial-ekonomi yang terkait dengan itu –hingga budaya yang, terlepas dari industri pornonya yang bernilai miliaran dolar, relatif puritan tentang seks dibandingkan dengan Barat.

Perlu juga dicatat bahwa penelitian ini tidak termasuk LGBT atau orang-orang yang aseksual, dan menganggap bahwa semua pasangan menikah telah melakukan hubungan seks.

Sebagai perbandingan, survei Australia menunjukkan bahwa jumlah perawan heteroseksual dalam usia 30-an berada di antara 1 dan 5 persen.

Survei badan dan jiwa nasional pada 2016 menemukan bahwa kota Melbourne memiliki jumlah perawan tertinggi di atas usia 31 kurang dari 4 persen.


1 thought on “Penyebab Resesi Seks di Jepang hingga Meningkatnya Jumlah Perawan

Leave a Reply