Kementerian BUMN Beberkan Alasan Pilih Jenderal Polisi Jadi Pejabat Eselon I

EKONOMI HOT NEWS
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo.
Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menunjuk 4 pejabat pimpinan tinggi madya yang terdiri dari sekretaris menteri, deputi dan staf ahli pada Selasa kearin. Dua orang dari tim tersebut, Nawal Nely dan Irjen Polisi Carlo Brix Tewu merupakan auditor EY Oil and Gas serta Jenderal Polisi aktif.

Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo menyatakan, ada alasan dibalik penunjukkan auditor EY dan Jenderal Polisi ini. Diharapkan masuknya orang-orang tersebut ke Kementerian BUMN bisa memperkuat pengawasan laporan keuangan dan meminimalkan rekayasa laporan keuangan.

Transparansi, integritas laporan keuangan dan risiko keuangan bisa di-manage dengan baik supaya tidak ada kejadian seperti Jiwasraya atau KRAS (Krakatau Steel),” ujar pria yang akrab disapa Tiko ini usai acara Mandiri Invesment Forum 2020, Selasa (05/02/2020).

Lebih lanjut, diharapkan deputi baru BUMN ini dapat meneliti laporan keuangan lebih dalam dan memastikan ada early warning system dari laporan keuangan, sehingga nanti perusahaan bisa sehat dan sustain (berkelanjutan).

Sementara, Kementerian BUMN menunjuk Carlo sebagai pengawas di sisi hukum yang kuat.

“Pak Carlo, kita pilih dalam hal produk hukum untuk mengawal aktivitas BUMN dan peraturan menteri dan investigasi fraud di BUMN,” tutur Tiko.


Erick Thohir tunjuk penangkap teroris Imam Samudra jadi Deputi BUMN

Erick Thohir Bahas Jiwasraya
Menteri BUMN, Erick Thohir mengikuti rapat dengar pendapat umum dengan Panitia Kerja (Panja) DPR RI untuk skandal di PT Asuransi Jiwasraya (Persero), di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (29/1/2020). Erick Thohir diundang untuk membahas penyelesaian sengkarut Jiwasraya.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir menunjuk polisi penangkap teroris Imam Samudra dan profesional dari konsultan Ernst and Young sebagai deputi Kementerian BUMN.

“Ada empat orang yang dilantik pejabat madya. Bapak Carlo Brix Tewu, dari Kementerian Politik, Hukum dan Keamanan. Tugas beliau mengidentifikasi BUMN yang berselisih dengan sesama BUMN,” ujar Staf Khusus Kementerian BUMN Arya Sinulingga dikutip dari Antara.

Menurut Arya, terdapat sekitar 20 BUMN yang berselisih dengan sesamanya. Carlo Brix Tewu sebagai Deputi Bidang Hukum dan Perundang-Undangan akan mengidentifikasi permasalahan-permasalahan di BUMN, agar tidak sampai masuk ke ranah hukum.

Carlo Brix Tewu meniti karier sebagai aparat polisi. Dalam perjalanan kariernya Carlo berhasil menorehkan berbagai prestasi, antara lain berhasil menangkap Tommy Soeharto pada 2001 dan membekuk teroris Bom Bali I yakni Imam Samudra pada tahun 2002.

“Sedangkan untuk ibu Nawal Nely dari Ernst and Young. Ibu Nawal ditugaskan untuk menangani manajemen risiko terhadap perusahaan BUMN di lingkungan BUMN. Jadi bisa dilihat bagaimana supaya cashflow hingga laporan keuangan bagus dari perusahaan BUMN ,” kata Arya.

Arya mengatakan bahwa agar aset BUMN bertambah sehingga cash flownya menjadi bagus. Cash flow dinilai penting bagi BUMN untuk bisa mengembangkan usaha cash flow.

Erick Thohir menunjuk Nawal Nely yang pernah bekerja di Ernst and Young tersebut sebagai Deputi Keuangan dan Manajemen Risiko Kementerian BUMN.

“Kemudian ibu Loto Srinaita Ginting sebagai Staf Ahli Bidang Keuangan dan Pengembangan UMKM, ibu Loto ditugaskan mencari peluang BUMN dan UMKM. Bentuknya bisnis to bisnis,” ujarnya.

Selain itu, kata Arya, Loto Srinaita diharapkan mendorong percepatan untuk membantu UMKM dalam proyek-proyek di BUMN.

“Sedangkan untuk Sesmen yakni bapak Susyanto dari Kementerian ESDM. Bapak Susyanto ditugaskan oleb Menteri BUMN Erick Thohir dalam waktu dekat mengidentifikasi semua regulasi yang menghambat jalannya bisnis BUMN,” ujar Staf Khusus Kementerian BUMN tersebut.

Leave a Reply