Jenis Makanan yang Harus Dihindari Saat Diet

LIFESTYLE

kita harus memilih mana makanan terbaik yang bisa mendukung niat untuk mengurangi berat tubuh. Ada sejumlah makanan yang kita pikir sehat, nyatanya malah bisa menambah bobot badan. Untuk itu,  Makanan yang kita yakini sehat atau berlabel rendah gula, belum tentu efektif dan sesuai dengan program diet yang kita jalani.

Makanan dan minuman yang harus dihindari saat menjalani diet.

1. Jus dalam kemasan

Jus dapat digunakan sebagai minuman yang sehat karena diolah dari buah atau sayur. Namun tidak demikian dengan jus dalam kemasan yang dijual di supermarket. Jus dalam susu mengandung gula dan kalori yang sama dengan sekaleng soda. Untuk keberhasilan diet, konsumsilah jus yang diolah langsung dari buah segar, tanpa tambahan gula. Mengonsumsi buah dan sayur dapat mencukupi kebutuhan serat. Serat dapat membuat kita merasa kenyang lebih lama, sehingga makan lebih sedikit. Serat juga berperan dalam kesehatan pencernaan, mengontrol gula darah, dan  menurunkan kolesterol.

2. Kentang goreng dan keripik

Meskipun sedang diet, kita tetap disarankan mengonsumsi karbohidrat. Kentang adalah salah satu sumber yang enak dan mudah diolah. Selain nyaris tidak mengandung lemak, kalori pada kentang tergolong rendah, yakni hanya sekitar 90 per 100 gram kentang. Namun, cara penyajian kentang ikut menentukan kandungan gizinya. Kedua jenis camilan ini merupakan makanan yang perlu kita hindari saat sedang melakukan diet.

3. Kue-kue Kue diolah dari campuran tepung, gula, dan mentega.

Selain mengandung lemak jenuh, kue mengandung kalori tinggi dan rendah nutrisi. Mengonsumsi kue justru membuat kita mudah lapar, sehingga malah membuat makan lebih banyak. Jika ingin mengonsumsi makanan manis, pilihlah cokelat hitam. Semakin tinggi kadar cokelat, semakin baik kandungan nutrisinya. Cokelat hitam memiliki antioksidan  yang lebih tinggi dari  coklat susu. Cokelat susu terdiri dari gula tambahan dan lemak tidak baik untuk diet.

4. Es krim

Es krim memang menggoda, tapi di baliknya ada kandungan kalori dan gula yang tinggi. Karena kelezatannya, kita pun akan sangat mudah mengonsumsinya dalam jumlah yang banyak.

5. Roti Putih

Menyantap roti putih dengan selai atau mentega merupakan pilihan sarapan yang mudah dan mengenyangkan. Tapi bagi kita yang sedang diet, disarankan mengganti menu sarapan ini dengan oats. Pasalnya, sebuah studi mengungkap, setangkup roti meningkatkan risiko kenaikan berat badan dan obesitas sebanyak 40 persen.

6. Minuman dalam kemasan

Minuman dalam kemasan karton atau kaleng mengandung kalori tinggi. Jika dikonsumsi berlebihan, minuman manis dapat berdampak buruk pada kesehatan dan menaikkan berat badan. Minuman dalam kemasan ini termasuk  soda, minuman berenergi, minuman isotonik, kopi kalengan, dan teh dalam kemasan.

7. Makanan dengan gula tambahan

Saat ini banyak produk dengan tambahan gula. Gula lebih dikenal dengan nama sukrosa, maltosa, atau fruktosa. Cara mengenalinya adalah dengan membaca label yang tertera pada kemasan. Kelebihan gula dapat meningkatkan  obesitas dan penyakit jantung. Makanan berlabel rendah lemak atau bebas lemak tidak selamanya sehat.

Leave a Reply