Ilmuwan Pengembangan Vaksin Jadi Kunci Lawan Pandemi Corona COVID-19

HOT NEWS KESEHATAN
Ilustrasi bendera Republik Rakyat China (AP/Mark Schiefelbein)
Ilustrasi bendera Republik Rakyat China (AP/Mark Schiefelbein)

Pandemi Virus Corona COVID-19 tidak dapat dikendalikan oleh strategi menguatkan kekebalan tubuh. Seorang ilmuwan terkemuka China dalam penyakit pernapasan, Zhong Nanshan mengatakan bahwa vaksin yang akan menjadi kunci untuk mengatasinya. 

“Tidak ada bukti bahwa seseorang menjadi kebal selamanya terhadap penyakit yang berhubungan dengan coronavirus setelah terinfeksi sekali,” katanya pada konferensi pers di Guangzhou, Rabu 18 Maret 2020 seperti dikutip dari China Daily Kamis(19/3/2020).

“Mengontrol penyakit menular dari sumber dan hulu adalah metode yang paling kuno dan paling efektif,” imbuh Zhong.

China telah bergerak cepat dalam pengembangan vaksin dan kerjasama internasional yang diperlukan dalam hal ini, kata Zhong, ahli epidemiologi dan pulmonologi yang juga merupakan salah satu spesialis terkemuka yang memainkan peran penting dalam perang China melawan COVID-19 dan SARS pada 2003.

“Tidak peduli negara mana yang memproduksi vaksin pertama, pasti tidak dapat memasok cukup ke seluruh dunia,” katanya lagi seraya menambahkan bahwa itu harus berasal dari berbagai sumber.

Menanggapi pertanyaan tentang asal-usul coronavirus novel, Zhong mengatakan bahwa meskipun Wuhan pertama kali melaporkan wabah itu, tidak ada bukti bahwa kota tersebut adalah sumber Virus Corona baru yang menyebabkan COVID-19.

Lebih banyak yang perlu dipahami tentang COVID-19 dan kerja sama internasional penting dalam bidang-bidang seperti pengembangan obat, tutur Zhong lagi.

Zhong dan tim berencana untuk mengeluarkan laporan pekan depan tentang pengobatan klinis dalam mengobati pasien Virus Corona COVID-19.

Zhong menekankan pentingnya tes asam nukleat untuk orang-orang yang kembali dari luar negeri, karena kasus impor sekarang merupakan mayoritas kasus baru di China. Menurutnya, virus itu tetap sangat menular dan beberapa orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala ketika memasuki Negeri Tirai Bambu.


Kasus Impor Melonjak

Bendera China
Ilustrasi (iStock)

Sementara itu, orang-orang Tionghoa di luar negeri didesak untuk tidak kembali ke Provinsi Guangdong selama Festival Qingming, atau liburan Tomb Sweeping Day.

“Karena otoritas kesehatan provinsi semakin memperketat tanggapan terhadap Virus Corona baru,” Komisi Kesehatan provinsi mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu.

Festival Qingming, yang dimulai pada 4 April, biasanya merupakan waktu puncak bagi jutaan orang Tionghoa perantauan untuk kembali ke Guangdong, kata Ji Leqin, seorang pejabat komisi kesehatan provinsi.

“Pada saat meningkatnya jumlah kasus COVID-19 impor yang dikonfirmasi, orang-orang dengan lembut didesak untuk tidak kembali ke rumah,” kata Ji.

Hingga Rabu sore, Guangdong telah mengkonfirmasi 20 kasus impor infeksi Virus Corona COVID-19, kata komisi kesehatan itu.

Ji mengatakan bahwa orang-orang yang kembali dari negara-negara yang terdampak Virus Corona COVID-19 akan diminta untuk menjalani observasi medis selama 14 hari.

“Memberi hormat kepada leluhur di platform online sangat dianjurkan,” kata Ji.

Menurut Fang Qiaping, wakil direktur Departemen Urusan Sipil Provinsi Guangdong, provinsi tidak akan mengatur kegiatan kelompok untuk menghormati leluhur selama festival tahun ini

Ilmuwan: Pengembangan Vaksin Jadi Kunci Lawan Pandemi Corona COVID-19

Tanti Yulianingsih

19 Mar 2020, 19:40 WIB

Ilustrasi bendera Republik Rakyat China (AP/Mark Schiefelbein)
Ilustrasi bendera Republik Rakyat China (AP/Mark Schiefelbein)

Liputan6.com, Guangzhou – Pandemi Virus Corona COVID-19 tidak dapat dikendalikan oleh strategi menguatkan kekebalan tubuh. Seorang ilmuwan terkemuka China dalam penyakit pernapasan, Zhong Nanshan mengatakan bahwa vaksin yang akan menjadi kunci untuk mengatasinya. 

“Tidak ada bukti bahwa seseorang menjadi kebal selamanya terhadap penyakit yang berhubungan dengan coronavirus setelah terinfeksi sekali,” katanya pada konferensi pers di Guangzhou, Rabu 18 Maret 2020 seperti dikutip dari China Daily Kamis(19/3/2020).

BACA JUGA

“Mengontrol penyakit menular dari sumber dan hulu adalah metode yang paling kuno dan paling efektif,” imbuh Zhong.

China telah bergerak cepat dalam pengembangan vaksin dan kerjasama internasional yang diperlukan dalam hal ini, kata Zhong, ahli epidemiologi dan pulmonologi yang juga merupakan salah satu spesialis terkemuka yang memainkan peran penting dalam perang China melawan COVID-19 dan SARS pada 2003.

“Tidak peduli negara mana yang memproduksi vaksin pertama, pasti tidak dapat memasok cukup ke seluruh dunia,” katanya lagi seraya menambahkan bahwa itu harus berasal dari berbagai sumber.

Menanggapi pertanyaan tentang asal-usul coronavirus novel, Zhong mengatakan bahwa meskipun Wuhan pertama kali melaporkan wabah itu, tidak ada bukti bahwa kota tersebut adalah sumber Virus Corona baru yang menyebabkan COVID-19.

Lebih banyak yang perlu dipahami tentang COVID-19 dan kerja sama internasional penting dalam bidang-bidang seperti pengembangan obat, tutur Zhong lagi.

Zhong dan tim berencana untuk mengeluarkan laporan pekan depan tentang pengobatan klinis dalam mengobati pasien Virus Corona COVID-19.

Zhong menekankan pentingnya tes asam nukleat untuk orang-orang yang kembali dari luar negeri, karena kasus impor sekarang merupakan mayoritas kasus baru di China. Menurutnya, virus itu tetap sangat menular dan beberapa orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala ketika memasuki Negeri Tirai Bambu.2 dari 4 halaman


Kasus Impor Melonjak

Bendera China
Ilustrasi (iStock)

Sementara itu, orang-orang Tionghoa di luar negeri didesak untuk tidak kembali ke Provinsi Guangdong selama Festival Qingming, atau liburan Tomb Sweeping Day.

“Karena otoritas kesehatan provinsi semakin memperketat tanggapan terhadap Virus Corona baru,” Komisi Kesehatan provinsi mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu.

Festival Qingming, yang dimulai pada 4 April, biasanya merupakan waktu puncak bagi jutaan orang Tionghoa perantauan untuk kembali ke Guangdong, kata Ji Leqin, seorang pejabat komisi kesehatan provinsi.

“Pada saat meningkatnya jumlah kasus COVID-19 impor yang dikonfirmasi, orang-orang dengan lembut didesak untuk tidak kembali ke rumah,” kata Ji.

Hingga Rabu sore, Guangdong telah mengkonfirmasi 20 kasus impor infeksi Virus Corona COVID-19, kata komisi kesehatan itu.

Ji mengatakan bahwa orang-orang yang kembali dari negara-negara yang terdampak Virus Corona COVID-19 akan diminta untuk menjalani observasi medis selama 14 hari.

“Memberi hormat kepada leluhur di platform online sangat dianjurkan,” kata Ji.

Menurut Fang Qiaping, wakil direktur Departemen Urusan Sipil Provinsi Guangdong, provinsi tidak akan mengatur kegiatan kelompok untuk menghormati leluhur selama festival tahun ini.

“Kami akan meluncurkan aktivitas online,” kata Fang, menambahkan bahwa kuburan akan ditutup selama festival.

.

Wuhan Bebas Corona COVID-19

Menengok Kondisi Terkini Kota Wuhan
Warga mengenakan masker berjalan di sebuah jalan di Wuhan di provinsi Hubei tengah China (3/3/2020). Sejauh ini, total 80.026 kasus virus corona terkonfirmasi di wilayah China daratan. (AFP/STR)

Sementara itu, Kota Wuhan di China tengah, pusat penyebaran Virus Corona COVID-19 di negara itu, melaporkan tidak ada infeksi baru untuk pertama kalinya. Sementara kasus impor — pasien dari luar negeri — melonjak di negara itu, terbanyak berada di ibu kota Beijing.

Dengan kata lain, tak ada kasus domestik baru dilaporkan dari China.

Mengutip Straits Times, Kamis (19/3/2020), infeksi impor baru juga menyumbang semua kasus terkini Virus Corona COVID-19 yang dikonfirmasi di China daratan. Situasi tersebut menempatkan lebih banyak tekanan pada pihak berwenang, untuk menyaring wisatawan di hub perjalanan utama.

China Daratan memiliki 34 kasus baru yang dikonfirmasi pada Rabu 18 Maret. Komisi Kesehatan Nasional negara itu mengatakan, jumlah tersebut lebih dari dua kali lipat dari 13 kasus sehari sebelumnya.

Dari 34 infeksi yang diimpor, Beijing menyumbang 21 kasus, rekor harian untuk kota tersebut.

“Hal itu membuat jumlah total kasus yang dikonfirmasi di daratan China sejauh ini menjadi 80.928,” kata otoritas kesehatan dalam sebuah pernyataan, Kamis (18 Maret).

Korban tewas dari wabah di daratan China telah mencapai 3.245 pada akhir Rabu, naik delapan dari hari sebelumnya.

Di Provinsi Hubei, ada delapan kematian baru. Ibu kota Provinsi Wuhan menyumbang enam pasien meninggal.  

Leave a Reply