3 Budaya Kantor yang Dibutuhkan Milenial

EKONOMI HOT NEWS
Bekerja di Kantor
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Anda tentu sering melihat iklan tempat kerja yang memasang gambar generasi muda yang tersenyum, mengenakan pakaian bagus, dan kantor yang keren.

Mungkin itulah yang dibutuhkan oleh generasi milenial, mendambakan tempat kerja yang nyaman, seperti ada tempat istirahat yang modern, tempat bermain untuk menyegarkan kelelahan saat bekerja.

Budaya itulah yang dibutuhkan oleh milenial. Milenial menginginkan hal-hal yang berbeda dari tempat kerja generasi sebelumnya.

Penelitian baru oleh Harvard Business Review menemukan bahwa 50 persen milenial telah meninggalkan posisinya karena alasan kesehatan mental. Begitu pun dengan anggota Gen-Z melaporkan tingkat prosentasenya mencapai 75 persen.

Apakah Anda ingin mengembangkan kantor yang menyenangkan bagi milenial? Atau Anda sebagai milenial juga membutuhkan hal tersebut, berikut 3 hal yang dibutuhkan milenial saat bekerja di kantor, dilansir dari laman enterpreneur.com:

1. Terdapat keamanan finansial

Millennial biasanya menyaksikan orang tua mereka dipecat pada usia 50-an dan 60-an. Banyak dari orang tua itu akhirnya bekerja di bawah tingkat pengalaman mereka. Beberapa kehilangan pensiun atau melihat tabungan pensiun mereka terbatas.

Sedangkan milenial menginginkan nasib yang berbeda, untuk menciptakan budaya di mana mereka merasa nyaman, Anda harus terlebih dahulu memberi mereka sumber daya keuangan yang mereka butuhkan untuk mengamankan masa depan mereka.

Karyawan milenial akan menghargai rencana dengan biaya investasi rendah. Sesuaikan kontribusi hingga persentase tertentu untuk mendorong karyawan menabung. Ketika akun mereka tumbuh, generasi millennial akan merasa tidak terlalu khawatir tentang kebutuhan finansial mereka di masa pensiun.

Begitu mereka tahu bahwa mereka tidak akan berakhir dalam situasi yang sama dengan orang tua mereka, mereka akan merasa jauh lebih nyaman untuk berkomitmen pada perusahaan dan budayanya


2. Berikan kenyamanan

Bekerja di Kantor
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Orang bukan mesin, berikan karyawan milenial koneksi manusia dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk berkembang. Terkadang, itu berarti membayar karyawan yang tidak berada di gedung atau menambahkan fasilitas tambahan seperti paket kesehatan yang mahal. Namun, jangan menghindar dari biaya. Studi secara konsisten menunjukkan bahwa investasi dalam kesehatan mental berkorelasi dengan peningkatan produktivitas.

Mulailah dengan opsi kerja yang fleksibel untuk memberi karyawan istirahat sejenak dari kantor. Lakukan sebaliknya dengan karyawan jarak jauh dengan mengundang mereka untuk menghabiskan beberapa hari di kantor pusat untuk mendapatkan waktu sosial dengan anggota tim lainnya. Tawarkan insentif bagi karyawan untuk menjalani gaya hidup sehat dan aktif.


3. Dapatkan ide dan umpan balik

Ilustrasi bos di kantor (istimewa)
Ilustrasi bos di kantor (istimewa)

Anda mungkin berpikir budaya kantor Anda sempurna, tetapi jika karyawan Anda berpikir sebaliknya. Secara teratur mintalah umpan balik dari karyawan tentang budaya perusahaan Anda melalui saluran anonim, seperti survei, untuk mendapatkan apa yang sebenarnya dibutuhkan karyawan Anda. atau Anda sebagai karyawan bisa meminta kepada atasan untuk merubah budaya kerja di kantor.

Jangan puas dengan kebijakan pintu terbuka sederhana. Idealnya, karyawan harus merasa diberdayakan untuk mengungkapkan pikiran mereka di lingkungan seperti itu, tetapi itu tidak selalu terjadi. Beberapa orang mungkin merasa terlalu terintimidasi untuk memulai percakapan yang berkaitan.

Setelah Anda menerima umpan balik tentang budaya perusahaan Anda, bertindak cepat pada informasi itu untuk menunjukkan kepada pekerja, bahwa Anda menganggap serius masalah mereka. Tidak setiap keluhan layak mendapat perubahan, tetapi jika cukup banyak orang menginginkan sesuatu yang baru, jangan biarkan cara lama menghambat kemajuan.

Budaya hebat menginspirasi orang untuk berinvestasi dalam kesuksesan satu sama lain. Millenial mendapat awal yang kasar di dunia kerja, tetapi mereka ada di sini dan ingin membuktikan nilainya sebagai kontributor, manajer, dan eksekutif tingkat atas.

Alih-alih membiarkan budaya Anda berkembang secara tidak sengaja, gunakan kesempatan ini untuk berinvestasi pada karyawan milemial, dan tunjukkan kepada mereka bahwa Anda menghargai pertumbuhan mereka.

Tidak semua orang akan tetap bekerja di satu perusahana untuk jangka panjang, tetapi dengan manfaat dan pola pikir yang tepat, Anda dapat menciptakan budaya di mana semua karyawan Anda merasa dihargai dan diberdayakan.

Leave a Reply