20 Mei, Abraham Ortelius Terbitkan Atlas Modern Theatrum Orbis Terrarum

Uncategorized

Abraham Ortelius adalah tokoh kunci dalam sejarah pengetahuan manusia. Selain dikenal sebagai penemu atlas modern, Abraham Ortelius, juga merupakan orang pertama yang menemukan pergeseran benua. Atlas yang diciptakannya menjadi warisan geografi yang manfaatnya bisa dirasakan hingga saat ini.

Lahir di Antwerp pada 14 April 1527, Abraham Ortelius yang menutup usia pada tahun 1598, juga seorang humanis yang mempelajari sastra klasik dan sejarah, serta mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan.

Selama abad ke-16 peta dunia adalah instrumen yang paling tepat untuk menunjukkan penemuan, serta mengkomunikasikan bentuk dunia yang diduga. Pada saat itu, peta masih merupakan campuran fakta, spekulasi, dan fantasi murni.

Abraham Ortelius membuat kumpulan peta yang lebih modern untuk pertama kali. Karyanya ini berjudul Theatrum Orbis Terrarum atau The Theatre of the World. Karya ini memuat 53 peta yang mencakup negara-negara di dunia pada saat itu. Atlas yang menjadi representasi dunia ini memiliki dampak budaya yang sangat besar, karena Abraham Ortelius berhasil menyatukan semua pengetahuan terkini pada zamannya yang terkait dengan ukuran dan bentuk benua.

Atlas modern Theatrum Orbis Terrarum dari Abraham Ortelius ini pertama kali diterbitkan hari ini 20 Mei pada 1570. Diperbanyak dan terus diperbarui dalam edisi berturut-turut, Theatrum Orbis Terrarum menjadi atlas paling populer pada masanya. Edisi terakhir berasal dari tahun 1622 dan memiliki 167 peta. Jasanya ini menggiring Abraham Ortelius diangkat menjadi ahli geografi ke Philip II dari Spanyol (1575).

Penerbitan atlas, berjudul Theatrum Orbis Terrarum (Teater Dunia) pada 20 Mei 1570 ini secara signifikan menandai perkembangan ilmu pengetahuan salah satunya bidang geografi. Sebagai bentuk penghargaan terhadap penemu atlas ini, Google Doodle pun merayakan momen berhagra penerbitan atlas pertama ini sebagai doodle-nya pada hari ini.

Ini adalah bukti pertama dari seseorang yang membayangkan pergeseran benua – teori bahwa benua-benua bergabung bersama sebelum berjajar ke posisi hari ini. Membalik-balik halaman, dan mungkin juga melihat monster laut di air – makhluk mitos ini adalah subjek daya tarik dalam generasi Abraham Ortelius, dan sering muncul di samping lanskap peta atlas yang terus berubah

Cara mudah untuk membuat website sendiri:
https://client.dewaweb.com/aff.php?aff=25151

Kartu chip ajaib penghemat pulsa  http://idt8.com/r/1253/63739/
Facial soap blackwalet  http://idt8.com/r/1443/63739/
Masker Wajah ( Skinlight Spirulina )  http://idx7.xyz/r/1198/63739/

Leave a Reply